Pj Bupati Jendrika, Buka Bulan Bahasa Bali Desa Gelgel

pj-bupati-jendrika-buka-bulan-bahasa-bali-desa-gelgel
Pj Bupati Jendrika buka bulan Bahasa Bali Desa Gelgel.
banner 120x600

IKUTI POLLING BUPATI KARANGASEM

Siapakah Pilihan Anda Untuk Bupati Karangasem Selanjutnya?

SIILAHKAN KLIK PILIHAN ANDA

View Results

Loading ... Loading ...
SEMARAPURA, Balifactualnews.com – Penjabat Bupati Klungkung, I Nyoman Jendrika membuka Bulan Bahasa Bali VI Warsa 2024 Desa Gelgel di Wantilan Pura Penataran Pancoran Banjar Dinas Jerokapal, Desa Gelgel, Kecamatan Klungkung, Minggu (4/2).
Pelaksanaan Bulan Bahasa Bali ke-6 ini mengangkat tema “Jana Kerthi Dharma Sadhu Nuraga” yang bermakna Bulan Bahasa Bali merupakan Altar Pemuliaan Bahasa, Aksara dan Sastra Bali Sebagai Sumber Kebenaran, Kebijaksanaan dan Cinta Kasih untuk Memperkuat Jati Diri Krama Bali. Tema ini diterjemahkan ke dalam 6 agenda, yakni Wimbakara (Lomba), Sesolahan (Seni Pertunjukan), Widyatula (Seminar), Kriyaloka (Workshop) dan Reka Aksara (Pameran).
Pj Bupati Jendrika berharap kegiatan ini nantinya bisa dilaksanakan dengan sebaik-baiknya untuk melestarikan dan memaknai bulan bahasa bali ini sangat penting dilaksanakan.
“Sajeroning ngemargiang Wimbakara Bulan Bahasa Bali puniki, tunas titiyang mangda pamilet makesami nelebin kawentenan basa, sastra, tur aksara Bali druene. Puniki wantah tetamian leluhur sane patut kalestariang tur kalimbakang. Selamat berlomba mari kita tingkatkan penggunaan bahasa bali seperti berbuat, berfikir dan berperilaku menggunakan bahasa bali dengan baik,” ujar Jendrika
Ketua Panitia Bulan Bahasa Bali Desa Gelgel Komang Ardika dalam laporannya kegiatan BBB diisi dengan Wimbakara nyurat aksara Bali alit-alit SD ring sawewengkon desa Gelgel, Wimbakara ngwacen pidarta mabasa Bali daa teruna Sawewengkon desa Gelgel, Wimbakara masatua Bali krama istri PKK sawewengkon desa gelgel.
“Dumogi sangkaning kawentenan parikrama punika prasida nyansan nincap kaweruhan ia dane pamekas para pamilet wimbakara indik basa, aksara maka miwah sastra Bali prasida tetep lajer, ajeg lan lestari ring kauripan iraga sane pinaka akah kebudayaan Bali,” ucapnya. (Roni/bfn)