10 Peserta Ikuti Lomba Baleganjur Hut Kota Singaraja

10-peserta-ikuti-lomba-baleganjur-hut-kota-singaraja
Lomba Baleganjur di Buleleng seolah menjadi primadona yang memukau ratusan pasang mata pada HUT Kota Singaraja ke 420 yang diselenggarakan oleh Pemkab Buleleng melalui Dinas Kebudayaan Buleleng dengan mengambil tempat di Taman Kota Singaraja, pada Jumat (29/3/2024).
banner 120x600

BULELENG, Balifactualnews.com – Lomba Baleganjur di Buleleng seolah menjadi primadona yang memukau ratusan pasang mata pada HUT Kota Singaraja ke 420 yang diselenggarakan oleh Pemkab Buleleng melalui Dinas Kebudayaan Buleleng dengan mengambil tempat di Taman Kota Singaraja, pada Jumat (29/3/2024).

Buktinya, Lomba Baleganjur kategori umum dan pelajar ini diikuti oleh 10 peserta yang terdiri dari sekaa, sekolah, sanggar, ataupun komunitas seni yang diantaranya Sekaa Gong Rare Mekar, Padepokan Seni Dwi Mekar, SMA N 1 Singaraja, SMA N 2 Gerokgak, SMA N 2 Singaraja, SMA N 1 Seririt, SMA N 3 Singaraja, SMA N 4 Singaraja, SMK N 3 Singaraja, SMK N 1 Singaraja.

Ditemui usai kegiatan, Kepala Dinas Kebudayaan I Nyoman Wisandika menjelaskan lomba ini bertujuan untuk memberi ruang kepada seniman mengembangkan kreativitasnya di bidang seni budaya. Selain itu, juga sebagai pelestarian adat, agama, tradisi dan budaya sekaligus mencari bibit baru dalam baleganjur di Buleleng.

Harapannya kegiatan ini dapat menjadi tonggak dalam mendorong semangat kreatif dan melestarikan budaya lokal yang tidak hanya akan mempromosikan keberagaman budaya, tetapi juga memperkuat ikatan sosial dalam masyarakat. “Perlombaan ini menampilkan kreatifitas generasi muda di Buleleng yang nantinya akan menjadi pilihan kita untuk tampil di PKB tahun depan,” jelasnya.

Adapun kriteria dari lomba tersebut seperti durasi penampilan tidak lebih dari 15 menit, dan mengangkat potensi daerah di Buleleng. Kriteria khusus ini bertujuan untuk mendorong untuk fokus pada elemen musik dalam penampilan serta mengenalkan potensi tradisi dan budaya yang dimiliki Buleleng lewat garapan Baleganjur. “Untuk yang terpilih sebagai juara satu nanti akan tampil di puncak Hut Kota besok ya, dan saya yakin yang menjadi juara adalah sesuai kriteria penilaian dewan juri,” terangnya.

Sementara itu, salah satu pembina tabuh peserta Baleganjur dari SMAN 4 Singaraja I Gusti Made Oka, menjelaskan jika tema garapan yang diangkat yaitu Megoak-goakan yang dipersiapkannya hanya dengan waktu 2 minggu saja.

Kendati demikian, pihaknya tetap optimis bisa menampilkan yang terbaik kepada masyarakat Buleleng yang menyaksikan. “Dengan waktu yang singkat ini menjadikan saya membuat garapan yang mudah di tangkap bagi anak-anak,” pungkasnya.

Untuk diketahui, hasil dari penilaian lomba Baleganjur memastikan Juara 1 diraih oleh Padepokan Seni Dwi Mekar, Juara 2 diraih oleh SMAN 2 Gerokgak dan Juara 3 diraih oleh SMAN 1 Singaraja. (tya/bfn)