Orang Tua Korban Kekerasan Mahasiswa Pelayaran Jakarta, Minta Kasus Kematian Anaknya Diusut Tuntas

orang-tua-korban-kekerasan-mahasiswa-pelayaran-jakarta-minta-kasus-kematian-anaknya-diusut-tuntas
Ketut Suastika,ayah korban tampak terpukul kematian anaknya.
banner 120x600

SEMARAPURA, Balifactualnews.com – Pihak keluarga korban Putu SAR(19)di Dusun Bandung, Desa Gunaksa, Kecamatan Dawan, Klungkung sangat  terpukul, utamanya Ketut Suastika ayah  korban termasuk ibunya.

Kematian taruna Sekolah Tinggi Ilmu Pelayaran (STIP) Marunda, Jakarta Utara, Putu SAR (19) asal Bali membuat keluarga besar korban Sabtu(4/5/2024)meminta agar kasus kematian anaknya di kampus diusut tuntas karena dinilai kurang wajar.

“Saya berharap diusut tuntas agar terang benderang. Biar saya plong tidak ada beban. Jika  ada berbau hukum agar ditindak,” ujar Ketut Suastika ketika ditemui di rumah duka.<

Menurut Suastika, saat ini istrinya, Ni Nengah Rusmini yang seorang perawat di RSU Klungkung, bersama kakaknya, Nyoman Budiarta  masih berada di Jakarta. Iapun mengaku masih menunggu kabar terkait hasil otopsi jenasah anaknya di rumah sakit. Karena sejauh ini Putu SAR juga dikatakan tidak memiliki riwayat sakit jantung dan lainnya.<

“Secara fisik kesehatan anak sehat. Apalagi sebelum masuk kuliah kan ada tes. Dan kesehatan anak saya normal,” ungkapnya.

Selain itu, selama delapan bulan mengikuti kuliah kedinasan, Putu SAR juga tidak pernah mengeluh sakit. Almarhum juga tidak pernah cerita  kalau ada kejadian pemukulan oleh seniornya di kampusnya. Selaku orang tua, Suastika juga tidak menerima firasat terkait kematian putra sulungnya tersebut.

“Anak saya terakhir pulang saat liburan Idul Fitri. Terakhir saya komunikasi tanggal 1 Mei saat libur. Anak saya sempat chat melalui WA dan meminta agar motornya diisi stiker,” ungkapnya.

Dengan kematian anaknya, Suastika berharap agar pihak berwenang bisa membantu agar kasusnya terang benderang. Apalagi selama ini anaknya dikenal polos dan tidak  neko-neko. Iapun meminta ada ganjaran yang setimpal terhadap pelaku biar ada efek jera.<

“Dengan kejadian ini,  harapan saya kedepan sekolah kedinasan tidak ada lagi korban seperti anak saya. Cukup yang terakhir anak saya,”pungkasnya dengan wajah sendu. (Roni/bfn)