Daerah  

Nyeret, Tradisi Unus Keris Teruna Desa Adat Ababi

banner 120x600

Nyeret, Tradisi Unik Teruna Desa Pakraman Ababi, Abang, Karangasem (Photo BFN/Pageh Mde)

KARANGASEM—Tradisi Ngusaba Dodol atau juga Ngusaba Kedasa di Desa Pakraman Ababi diawali ritual unik yakni Nyeret. Tradisi ini dilakukan untuk nuur Ida Bhatara Ngerurah Sakti di Pura Laga senin (18/3/2019).

Ratusan teruna desa ikut ambil bagian ngayah dalam tradisi ini. mereka beriringan sambil mengunus keris yang memang dibawanya. Pakaian yang digunakan juga khas yakni ikat kepala merah dan kampuh atau saput poleng. Tradisi ini adalah nuur atau mendek Ida Bhatara Ngerurah Sakti menuju Pura Puseh Ababi. Dalam tradisi ini krama teruna terus beteriak sepanjang jalan “woooouuuh…..hiiiiiyaaaaaaa….woouuuh” begitu terus sepanjang jalan. mereka pun berbaris rapi sekalipun kemarin diguyur hujan.

Menurut salah satu warga Ababi Made Kuta tradisi ini sudah dilaksanakan ratusan tahun secara turun temurun. “Sudah lama dan selalu dilakukan setiap Ida Bhtara Ketuur,” ujarnya.

Ngusaba Dodol sendiri merupakan wujud terima kasih warga masyarakat atas kesuburan yang di anugrahkan Ida Bhatara kepada krama.

Selain itu memang ada keterkaitan antara Ide Bhatara Puseh Ababi dengan Ida Bhatara Ngerurah Saksi dari Pura Laga. Sehingga setiap aci besar ketuur ke Ababi. Ciri khaa Ida Bhatara Ngerurah Sakti adalah Keris, sehingga krama yang ngayah wajib membawa keris.

Hujan yang mengguyur sore tadi tidak menyurutkan pengiring. Mereka tetap semangat sekalipun jalan cukup ekstrim. Ada tiga kali Aci besar di Pura Puseh Ababi. Dan Ida Bhatara Ngerurah Sakti Katuur juga saat Purnama Kapat. Selain itu ada juga Aci Buda Kliwon Pahang. (ani)