Penutupan Bulan Bahasa Bali Ke VI, Generasi Muda Diharapkan Aktif Lestarikan Bahasa Bali Ditengah Pengaruh Budaya Global

penutupan-bulan-bahasa-bali-ke-vi-generasi-muda-diharapkan-aktif-lestarikan-bahasa-bali-ditengah-pengaruh-budaya-global
Sekretaris Daerah Provinsi Bali Dewa Made Indra secara resmi menutup Acara Bulan Bahasa Bali Ke VI yang telah diselenggarakan selama satu bulan, Sabtu (2/3) bertempat di Gedung Ksirarnawa, Art Center, Denpasar.
banner 120x600

DENPASAR, Balifactualnews.com – Sekretaris Daerah Provinsi Bali, Dewa Made Indra secara resmi menutup Acara Bulan Bahasa Bali Ke VI yang telah diselenggarakan selama satu bulan, Sabtu (2/3) bertempat di Gedung Ksirarnawa, Art Center, Denpasar.

Dalam sambutannya, Sekda Dewa Indra yang mewakili Pj. Gubernur Bali menyampaikan apresiasi atas terselenggaranya Bulan Bahasa Bali Ke VI, yang merupakan upaya dari Pemerintah dalam melestarikan Bahasa Bali. Untuk itu, Dewa Indra berharap peringatan Bulan Bahasa Bali tidak hanya menjadi euforia simbolisasi semata melainkan upaya generasi muda secara aktif melestarikan bahasa bali terlebih ditengah gempuran budaya globalisasi. “Dan kepada para pemenang lomba serta kepada yang mendapatkan penghargaan saya ucapkan selamat semoga kedepannya yang belum mendapatkan juara akan lebih meningkatkan prestasinya sehingga muncul generasi-generasi muda yang fasih dan cinta akan bahasa Bali,” pungkasnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Bali I Gede Arya Sugiartha mengatakan bahwa Bulan Bahasa Bali Ke VI telah terselenggara secara baik dan lancar. Terdapat berbagai kegiatan yang dilakukan selama Bulan Bahasa Bali seperti Utsawa Nyurat Lontar dan Mengetik Aksara Bali menggunakan Keyboard yang telah diikuti oleh 600 siswa SMA/SMK serta Mahasiswa, selain itu sebanyak 852 peserta duta Kabupaten/Kota mengikuti Wimbakara atau lomba-lomba. Selanjutnya sebanyak 606 peserta mengikuti Widyatula serta berbagai kegiatan lainnya.

Selanjutnya, Gede Arya Sugiartha menyampaikan bahwa pada Bulan Bahasa Bali ke-6 juga diserahkan Sertifikat Warisan Budaya Tak Benda kepada Dinas Kebudayaan Provinsi Bali terkait Ngaben, Melukat dan Hari Suci Nyepi, kepada Dinas Kebudayaan Kabupaten Tabanan terkait Jukut Gonda dan Megandu Tabanan. Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Karangasem terkait Tari Rejang Gede. Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Bangli terkait Loloh Cemcem dan Nganten Massal Pengotan Bangli. Dinas Kebudayaan Kabupaten Buleleng terkait Sampi Gerumbungan dan Mengarak Sokok. Dinas Kebudayaan Kabupaten Klungkung terkait Tenun Rangrang Nusa Penida, Kerajinan Genta, Kerajinan Gamelan Klungkung dan Uyah Kusamba. Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Jembrana terkait Tenun Cagcag Jembrana, Bumbung Kepyak dan Kendang Mebarung. Dinas Kebudayaan Kota Denpasar terkait Lukisan I Gusti Made Deblog dan Tari Baris Kekupu Banjar Lebah Denpasar.

Dalam kesempatan tersebut, Sekda Dewa Indra juga menyerahkan piagam penghargaan kepada para pemenang Lomba/Wimbakara, serta ditutup dengan peluncuran tema Bulan Bahasa Bali Ke VII Tahun 2024. (ger/bfn)